I don’t know what’s wrong with me, but those questions sorrounding in my head and makes me seperti kehilangan arah. Gak tau apa yg harus dilakukan!. Day by day it became worst, jadi gk bersemangat beraktifitas, gk konsentrasi, gk fokus,  males ketemu orang apalagi kumpul keluarga, males ngobrol, jadi terkesan sombong dan jutek, hufff…

Sampai pd saat dimana seorang teman bilang “kalo bisa tukeran, aku mau jadi kamu” it slapped me! Baru sadar! Ya, karena beban temanku itu sangat jauh lebih besar – ditinggal ayah tercinta, 1 bulan sebelum akad nikah calon suaminya meninggal kecelakaan, sdh resign dr pekerjaannya di bank swasta ternama karena berencana ingin jadi ibu rumah tangga, sekarang sedang menata hidup kembali, sdg berjuang mengikuti ujian seleksi masuk perguruan tinggi negeri untuk mendapatkan gelar master mewujudkan cita2nya menjadi seorang dosen  – tapi dia yg selalu menyemangatiku dg hal sepeleku ini.

Tambah sadar lagi, waktu berkunjung ke rumah seorang teman yg selalu ceria, yg selalu cerita hal lucu yg buat kita tertawa…. Ternyata rumahnya sepi, ya, orang tuanya sdh tdk ada, semua adiknya di luar kota, gk pulang karena gk ada alasan untuk pulang. Tertampar lagi kali ini lebih keras!

Allah forgive me…

Harusnya aku bersyukur, karena yg Allah kasih selama ini ya nikmatNya aja : Keluarga yg masih utuh, sehat, teman2 yg mau drepoti dg hal2 gk penting ku ini, dan sekolah gratis dpt wild card ke luar negeri pula…!!!

What should i do with my life? Memang sekarang semuanya masih belum jelas, ngantor gk jelas, jadwal sekolah belum ada informasi, jodoh msh otw, hehe… So, lakukan apa yg bisa dilakukan sekarang aja, dikasih kerjaan alhamdulillah kerjain aja dg baik, dikasih kesempatan untuk les alhamdulillah jalani aja dg tekun. Dikasih banyak waktu luang alhamdulillah bisa lebih sering kumpul dengan keluarga dan bersilaturrahmi kembali dg teman2.

What my life would be? Itu urusan Allah mutlak! Cukup ikhtiar aja, perbaiki kualitas ibadah, perbaiki kualitas diri. Allah yg maha tahu apa yg terbaik bagi hambanya di waktu yg tepat, pasti!

SHIA, 29Sya’ban 1434H

Waiting for a flight to celebrate 1st ramadhan at home🙂